Skip to content

Bro...! Coment Disini aja Ya Tanks




ShoutMix chat widget

Uning-uningan Batak

Maret 6, 2009

Uningan halak batak

Uningan halak batak

Zaman telah berubah. Berbagai produk kesenian tradisional pun kian terkikis waktu. Salah satunya adalah Uning-uningan. Untungnya, meskipun bisa dihitung jari, masih ada juga orang-orang teguh mempertahankan seni tradisi ini.

Uning-uningan merupakan kesenian tradisional Batak Toba yang tersisa. Selain digunakan sebagai sarana pendekatan kepada pujaan hati, konon juga bermanfaat sebagai alat komunikasi antara manusia dengan Sang Pencipta (Mula Jadi na Bolon). Kesenian ini terdiri dari unsur musik (musik instrumental) di mana alat musiknya merupakan alat musik tertua dan asli dari masyarakat Batak Toba.

M Hutasoit dalam bukunya, Ende Batak dohot Uning-uningan mengatakan, perkataan uning-uningan berasal dari dua kata un dan ing. Un berarti suara yang rendah (bongor) dan ing berarti suara yang tinggi (sihil). Dengan demikian, pengertian uning-uningan berarti, suara bongor dan sihil yang bersahut-sahutan.

Ada beberapa jenis alat musik yang dipakai dalam uning-uningan, antara lain jenis aerophone (alat musik yang ditiup) terdiri dari sarune na met-met, sulim, sordam, tulila, tataloat, salung dan along-along. Jenis chordophone (alat musik yang dipetik) terdiri dari hasapi, tanggetong atau mengmong dan sidideng. Jenis idiophone (alat musik yang dipukul) terdiri dari garantung, saga-saga, jenggong dan hesek. Kemudian jenis membranophone (alat musik yang terbuat dari kulit binatang) terdiri dari gardap.

Biasanya, dalam pertunjukan musik tradisional Batak Toba, tidak semua alat musik ini digabung dalam satu ensambel, tetapi dipilih beberapa jenis saja (biasanya tiga sampai enam jenis alat musik dalam satu ensambel). Misalnya, sebuah sarune na met-met, seperangkat garantung, dua buah hasapi (hasapi ende dan hasapi doal), sebuah sulim dan sebuah hesek. Yang penting dalam uning-uningan harus ada paling sedikit satu jenis alat musik yang berfungsi sebagai pembawa melodi dari repertoar yang dimainkan.

Pendapat lain dikemukakan Arthur Simon dalam bukunya, Gondang Toba Instrumental Music of the Toba-Batak. Ia mengatakan uning-uningan selalu terdiri dari sarune na met-met, hasapi dan hesek. Sebagai pelengkapnya boleh ditambahkan garantung dan tanggetong. Sistem penggarapan melodi atau ritem dan repertoar pada uning-uningan mempunyai kemiripan dengan gondang sabangunan, seperti Gondang Sampur Marmeme, Gondang Si Unte Manis, Gondang Mula-mula dan lain sebagainya. Dengan kata lain uning-uningan merupakan bentuk imitasi dari gondang sabangunan.

Fungsi Uning-uningan
Selain berfungsi sebagai alat untuk memanggil roh, fungsi lain dari Uning-uningan adalah sebagai alat komunikasi antara manusia dengan Sang Pencipta (Mula Jadi na Bolon).

Dalam hal pemanggilan roh, beberapa persyaratan harus dipenuhi yang diminta oleh Datu (dukun) sebelum upacara dimulai, seperti menyediakan sesajen, membatasi orang yang hadir dan lain sebagainya. Setelah seluruh persyaratan terpenuhi, Uning-uningan pun dimainkan. Si dukun kemudian menari mengikuti irama musik dan biasanya kemasukan roh orang yang sudah mati (trance) yang sengaja diundang.

Fungsi lainnya, uning-uningan digunakan sebagai pelengkap pembacaan doa bagi kesembuhan orang sakit. Malah, dimanfaatkan sebagai pengantar doa permohonan untuk mendapatkan keturunan. Saat upacara berlangsung, biasanya dilengkapi beberapa umpasa (umpama) yang dibacakan penatua kampung. Isiumpasa tersebut disesuaikan dengan keadaan orang yang akan didoakan. Contohnya, Bintang na rumiris, ombun na sumorop; Anak pe antong riris, boru pe antong torop (Bintang yang bertabur, embun yang berserakan; Anak laki-laki pun banyak, anak perempuan pun banyak). Hadirin spontan menyahuti umpama tersebut dengan seruan,”Ima tutu” (semoga benarlah adanya).

Untuk fungsi secara pribadi, beberapa perangkat uning-uningan bisa dimainkan sendiri-sendiri. Seorang ibu hamil, bisa memainkan garantung agar kelak anaknya lahir dalam keadaan sehat. Seorang kakek juga sering memainkan hasapi begitu mendengar kabar kelahiran cucunya. Sedangkan sordam dimainkan para orangtua yang sedang bersedih hati pada malam ketika suasana sudah benar-benar sepi.

Kini, uning-uningan sudah semakin jarang dimainkan. Agaknya, generasi muda sekarang takut dicap kolot bila memainkannya. Mereka lebih memilih untuk memainkan atau mendengarkan musik yang lagi tren.

Belum lagi larangan gereja kepada jemaatnya untuk melakukan upacara yang berhubungan dengan kekuatan gaib. Akibatnya, tak usah heran uning-uningan akan hilang suatu saat nanti.

Gondang Orang Batak

Maret 6, 2009

Gondang…..beragam jenis nya seperti

GONDANG NAPITU :

1. Gondang mula-mula
2. Gondang somba-somba
3. Gondang sampur marmeme
4. Gondang didang-didang
5. Sampur marorot
6. Gondang simonang-monang
7. Gondang sitio-tio

Gondang napitu on dipangido hasuhuton ditingki mambuat tua ni gondang.
Mangihuthon hatorangan ni angka natua-tua ndang apala sipangidoon ni suhut gondang hasahatan, Raja panggohi do mangido i.

Amang Pargongsi

Amang Pargongsi


Gondang tu Mulajadi taringot tu panompa na dihasiangan dohot hajolmaon.

8. Gondang Debata Mulajadi
9. Gondang Debata Guru
10. Gondang Debata Asi-Asi
11. Gondang Mula Jadi
12. Gondang mula horas
13. Gondang mula iang
14. Gondang mula paningaon
15. Gondang mula songti

Gondang pangidoan ni harajaon hagabeon dohot parhorasan

16. Gondang siatur maranak
17. Gondang siatur marboru
18. Gondang siatur marpahompu
19. Gondang siatur marnini marnono
20. Gondang siatur mar ondok-ondok indik-indik
21. Gondang namarhaha maranggi
22. Gondang sibane-bane
23. Gondang saurmatua
24. Gondang saudara
25. Gondang harajaon
26. Gondang satahi saoloan
27. Gondang amana/boruna
28. Gondang parjugia sopipot
29. Gondang paramak sobalon on
30. Gondang parrambuan so ra mahiang
31. Gondang siantan sidabuan siboto buhu ni taon
32. Gondang siapul na tangis sielek na mardandi
33. Gondang sahala pangajari/panuturi
34. Gondang sidas-das boru muli
35. Gondang siapoi anak mangoli
36. Gondang olop-olop
37. Gondang rompulima hotang marulak
38. Gondang mangaliat
39. Gondang sunini ampang naopat
40. Gondang tarsingot tusahala dohot napinarsahalaan ni mula jadi
41. Gondang batara guru (tuhan debata)
42. Gondang bala bulan
43. Gondang debata sori
44. Gondang sori mangaraja
45. Gondang sorba di banua
46. Gondang sibagot ni pohan
47. Godnang sariburaja
48. Gondang siraja biak-biak
49. Gondang puraja bonang-bonang
50. Gondang sijonggi raja pareme
51. Gondang Simarimbulubosi
52. Gondang Singamangaraja
53. Gondang patuan nagari patuan anggi
54. Gondang Sagala raja
55. Gondang Silahisabungan
56. Gondang pagar ni aji
57. Gondang Nairasaon
58. Gondang dung dang soaloon mataniari sosuharon
59. Gondang Raja Buntal
60. Gondang Raja Uti
61. Gondang Raja Mangalambung
62. Gondang sipongki nangolngolan
63. Gondang tuan ni api
64. Gondang sijonggi paok-paok
65. Gondang sijonggi bujur
66. Gondang tuan jori ni tangan
67. Gondang tampar dasar
68. Gondang pangurason
69. Gondang pane nabolon
70. Gondang pusuk buhit
71. Gondang sianjur mula-mula
72. Gondang simanuk-manuk
73. Gondang dolok surungan
74. Gondang dolok tolong
75. Gondang banua holing
76. Gondang naga baling
77. Gondang padoha
78. Gondang taringot boru (naung dianggap dewi)
79. Gondang siboru deak parujar
80. Gondang si boru donda hatahutan
81. Gondang siboru saniang naga dilaut
82. Gondang si boru Naipospos
83. Gondang siboru daeng namora
84. Gondang siboru parmual sitio-tio
85. Gondang siboru pinta maomasan
86. Gondang siboru saroding
87. Gondang siboru parhorasan
88. Gondang siboru pareme
89. Gondang boru nasindar dolok
90. Gondang siboru tumbaga
91. Gondang siboru lopian nauli
92. Gondang sipiso somalim
93. Gondang situan jori ni tangan
94. Gondang siboru tapiomas palangki

Goar-goar ni gondang naposo bulung

95. Gondang siburuk
96. Gondang sibane doli
97. Gondang sitapitola
98. Gondang siboru illa-illa
99. Gondang siboru enggan
100. Gondang siboru sanggul miling-iling
101. Gondang sibunga jambu
102. Gondang pinasa sidung-dungon
103. Gondang sibintang purasa
104. Gondang silote dolok
105. Gondang alit-alit aman jabatan
106. Gondang marhusip
107. Gondang parhabang ni siruba
108. Gondang sahali tuginjang sahali tutoru
109. Gondang tohur-tohur ni bajar-bajar langit somatombuk tano somagang-gang
110. Gondang pidong patia raja
111. Gondang pidong imbulu buntal
112. Gondang anduhur titi, anduhur tabu
113. Gondang sipitu dai
114. Gondang ni pargonsi sisia sauduran pulik pulik pandohan.

Goar-goar ni gondang monsak

115. Gondang haro-haro mandailing
116. Gondang silima-lima ni hurlang
117. Gondang siratutuslimapulu
118. Gondang tongging
119. Gondang ni napuran silima sabobohan sisada haroburan

Tautan :

Warisan Yang Kurang Dihargai
Tonggo Gondang Turun
Maminta Gondang
Sajak untuk Gondang Batak
Pargonsi dari Parsambilan Silaen
Pargonsi dari Ronggurnihuta Samosir
Gondang Naposo
Tortor dan Ulos

Cerita Asal Mula Orang Batak

Maret 2, 2009

sondiPada jaman dahulu kala, hiduplah serorang pendekar wanita, Butet namanya. Sebelum lulus dari Pandapotan silat, ia harus menempuh ujian Nasution. Agar bisa berkonsentrasi, dia memutuskan untuk menyepi ke gunung dan berlatih.

Saat di perjalanan, Butet merasa lapar sehingga memutuskan untuk mampir di Pasaribu setempat. Beberapa pemuda tanggung yang lagi nonton sabung ayam sambil Toruan, langsung Hutasoit-soit melihat Butet yang seksi dan Hotma itu. Tapi Butet tidak peduli, dia jalan Sitorus memasuki rumah makan tanpa menanggapi, meskipun sebagai perempuan yang ramah tapi ia tak gampang Hutagaol dengan sembarang orang.

Naibaho ikan gurame yang dibakar Sitanggang dengan Batubara membutanya semakin berselera. Apalagi diberi sambal terasi dan Nababan yang hijau segar. Setelah mengisi perut, Butet melanjutkan perjalanan. Ternyata jalan ke sana berbukit-bukit. Kadang Nainggolan, kadang Manurung. Di tepi jalan dilihatnya banyak Pohan, kebanyakan Pohan Tanjung. Beberapa diantaranya ada yang Simatupang diterjang badai semalam.

Begitu sampai di atas gunung, Butet berujar “Wow, Siregar sekali hawanya” katanya, berbeda dengan kampungnya yang Pangabean. Hembusan Perangin-angin pun sepoi-sepoi menyejukkan, sambil diiringi Riama musik dari mulutnya. Sejauh Simarmata memandang warna hijau semuanya. Tidak ada tanah yang Girsang, semuanya Singarimbun

Tampak di seberang, lautan ikan Lumban-lumban. Terbawa suasana, mulanya Butet ingin berenang. Tetapi yang diketemukannya hanyalah bekas kolam Siringo-ringo yang akan di Hutahuruk dengan Tambunan tanah. Akhirnya dia memutuskan untuk berjalan-jalan di pinggir hutan saja, yang suasananya asri, meskipun nggak ada Tiurma memlambai kayak di pantai.

Sedang asik-asiknya memnikmati keindahan alam, tiba-tiba dia dikejutkan oleh ular yang sangat besar. “Sinaga!” teriaknya ketakutan sambil lari Sitanggang-langgang. Celakanya, dia malah terpeleset dari Tobing sehingga bibirnya Sihombing. Karuan Butet menangis Marpaung-paung lantaran kesakitan. Tetapi dia lantas ingat, bahwa sebagai pendekar pantang untuk menangis. Dia harus Togar. Maka, dengan menguat-nguatkan diri, dia pergi ke tabib setempat untuk melakukan pengobatan.

Pusaha Batak

Pusaha Batak

Tabib tergopohg-gopoh Simangunsong di pintu untuk menolongnya. Tabib bilang, bibirnya harus di-Panjaitan.

“Hm, biayanya Pangaribuan” kata sang tabib setelah memeriksa sejenak. “itu terlalu mahal. Bagaimana kalau Napitupulu saja?” tawar si Butet. “Napitupulu terlalu murah. Pandapotan saya kan kecil”.
“Jangan begitulah. Masa’ tidak Siahaan melihat bibir saya Sihombing begini? Apa saya mesti Sihotang, bayar belakangan? Nggak mau kan?” “Baiklah, tapi pakai jarum Sitompul saja” sahut sang mantri agak kesel. “Cepatlah! Aku sudah hampir Munthe. Saragih sedikit nggak apa-apalah”.

Malamnya, ketika sedang asik-asiknya berlatih sambil makan kue Lubis kegemarannya, sayup-sayup dia mendengar lolongan Rajagukguk. Dia Bonar-bonar ketakutan. Apalagi ketika mendengar suara disemak-semak tiba-tiba berbunyi “Poltak!” keras sekali.

“Ada Sitomorang?” tanya Butet sambil memegang tongkat seperti stik Gultom erat-erat untuk menghadapi Sagala kemungkinan

Terdengar suara pelan, “Situmeang”. “Sialan, cuma kucing…” desahnya lega. Padahal dia sudah sempat berpikir yang Silaen-laen. Selesai berlatih, Butet pun istirahat. Terkenang dia akan kisah orang tentang Hutabarat di bawah Tobing pada jaman dulu dimana ada Simamora, gajah Purba yang berbulu lebat. Keesok harinya, Butet kembali ke Pandapotan silatnya. Di depan ruangan ujian dia membaca tulisan: “Harahap tenang! Ada ujian.

“Wah telat, emang udah jam Silaban sih”. Maka Siboru-boru dia masuk ke ruangan sambil bernyanyi-nyanyi. Di-Tigor-lah dia sama gurunya “Butet, kau jangan ribut!, bikin kacau konsentrasi temanmu!”

Butet, tanpa Malau-malau langsung Sijabat tangan gurunya, ”Nggak Pakpahan guru, sekali-sekali?!”

Akhirnya, luluslah Butet dan menjadi orang yang disegani karena mengikuti wejengan guru Pandapotan silatnya untuk selalu, “Simanjuntak gentar, Sinambela yang benar!”

Hata Batak Toba atau Kata Batak Toba Bermakna

Februari 28, 2009

Tu sude hamu na manjaha milis on……Horas ma di hamu !

Suatu hari, pada saat acara marhata sinamot salah satu
anggota keluarga besar dari pihak istri saya, sebagai
boru tentu saja saya berkewajiban untuk hadir dan
melakukan kegiatan yang sepatutnya menjadi kewajiban
boru/hela. Setelah selesai kami melakukan banyak
sekali pembicaraaan yang menyangkut ke acara/adat yang
akan dilakukan. Sangat menarik sekali. Penuh dengan
perdebatan yang sengit namun menghasilkan jalan
keluar. Setiap acara yang akan dilakukan selalu
dibahas dan setiap pendapat selalu diikuti oleh
data-data, contoh-contoh atau pengalaman pelaksanaan
adat yang sama di waktu terdahulu. Sangat berenergi
dan bersemangat.

Selama perdebatan tersebut ada hal yang sangat menarik
yang dapat saya bagiakan bagi rekan-rekan sekalian
yaitu makna kata/tulisan ‘BATAK’. Semoga memberikan
suatu gambaran baru bagi kita tentang siapa kita
sebenarnya. Menurut Ompung yang mengatakan ini kepada
saya bahwa tulisan ini ada tertulis disalah satu
pustaka tua Batak. Semoga in benar adanaya dan
seandainya pun tidak, ungkapan/makna ini saya pikir
sangat baik dan sangat cocok dibuat menjadi suatu
pegangan/pengajaran bagi semua orang Batak Khususnya
semua orang umumnya.

Semoga………Horas tondi mandingin, pir tondi matogu

 

 

LAPATAN/MAKNA NI SURATAN “BATAK

 

 

BATANGI UNANG MUNSAT, TUHE UNANG PINDA, JUNJUNGAN MULAJADI

ASALMU INGOT DOHOT SIPIRNITONDI

TAROMBOM PA HOT PADAN IHOT-IHOT

ADATMU HOT SONGON DALIHAN NA TOLU

K(H)ATIHA SORA MUNGGAL NINGGALA SIBOLA TALI.

 

 

 

 

 

Adapun makna dari ungkapan diatas adalah :

 

Batangi unang munsat, tuhe unang pinda, junjungan Mulajadi :

Pola hidup orang batak itu mempunyai gambaran yang jelas, tegas dan tetap, tidak berubah-ubah. Orang batak dikenal sangat kuat berpegang/setia pada patokan hidup yang telah ditetapkan yang merupakan petunjuk dalam melakukan segala kehidupan/adatnya.

Orang batak juga percaya bahwa dalam menjalankan pola hidup tersebut, Tuhan tetap harus dinomor satukan dan merupakan junjungannya.

 

Asalmu ingot dohot sipirnitondi :

Orang batak sangat dan harus selalu ingat akan asalnya/kampung halaman serta sawah-ladangnya yang telah memberi mereka kekuatan dan keteguhan hati dalam menempuh kehidupan.

 

Tarombon pa hot, padan ihot-ihot :

Setiap orang batak harus tahu susunan tarombo/silsilahnya yang sebenar-benarnya, tidak dibuat-buat dan kedudukannya dalam adat. Dia akan dinyatakan terhormat jika dia dapat menempatkan dirinya sesuai dengan kedudukan dan posisinya dalam suatu silsilah.

Tarombo/silsilah adalah mengikat dalam suatu garis keturunan walaupun tidak terlalu keras namun padan/janji setia adalah sangat mengikat dan sangat jarang orang batak yang mau/berani melanggarnya secara sadar.

 

Adatmu hot songon dalihan na tolu :

Dalam seluruh kehidupan bermasyarakat, orang batak mengenal tiga asas yang sangat penting dan harus diterapkan dalam kehidupan sehari-hari yaitu dalihna na tolu. Asa in sangat memungkinkan seseorang untuk bisa mengerti keadaan orang/pihak lain dan mampu melihat sesuatu sesuai dengan sudut pandang orang/pihak lain sehingga setiap tindakan dan/atau keputusan yang diambil selalu berdasarka pertimbangan yang sangat bertanggung jawab dan beralasan.

 

K(H)atiha sora munggal, ninggala sibola tali :

Orang batak harus berani menegakkan keadilan yang betul betul berpihak pada kebenaran yang sejati. Tidak curang dan melakukan kezaliman.

Apapun yang terjadi, bagaimanapun kehidupan dalam bermasyarakat, orang batak harus memberikan gambaran/jalur yang jelas, transparan dan lurus/jujur akan kebenaran/keadilan hidup.

 

 

 

 

 

 

Tempat – Tempat Menarik Di samosir

Agustus 21, 2008

Pemandangan Ke danau Toba

Pemandangan Ke danau Toba

  • Pemandangan Dari Menara Tele
    Banyak hal-hal yang menarik menuju Pulau Samosir dan sekitarnya.Menuju Samosir dapat didatangi melalui Tele dan Tomok.Namun lebih banyak orang dari tele dapa menikmati indahnya pemandangan danauu Toba Melalui menara Tele dan dari tempat yang tinggi kita dapat memandang Pulau Samosir ditengah-tengah danau toba.
    Buhit dan Toba merupakan daerah.Dapat dipandang melaui menaran Tele.Karena menara Tele tele terdiri dari empat tingkat agar bias lebih menikmati keindahan Danau Toba dan terdapat juga Paket Informasi Tourist tempat tersebut.

     

    Indah

    Indah

  • Pusuk Buhit
    Jika pengunjung ingin pergi mendaki Pusuk Buhit dari Tele sekitar 24 KM.
    Pusuk Buhit merupakan Gunung disekitar Danau Toba dan merukan patahan tanah sambungan dari Pulau Samosir yang dinamakan Tano Ponggol.Dan jaman dahulu Pusuk Buhit merupakan asal MULA JADINABOLON yang artinya “ciptaan maha kuasa”.Dahulu tombak kemanusiaan dibertahukan kesana.Banyak lagi hal-hal yang menarik lagi buat para pegunjung tentang Pusuk Buhit.

    Pulau samosir

    Pulau samosir

  • Pulau Samosir dan Danau Toba
    Sejauh pantai Danau Toba kira-kira 5 Km dari Pusuk Buhit kita akan melewati Pulau Samosir yang terapung diatas danau Toba.Yang dapat dilalui dengan jalan 120 Km atau pengunjung bias melalui perjalanan melaui tranportasi air dan darat.Tempat-tempat yang bisa dijangkau seperti ,Simanindo,Tuktuk siadong,Tomok dan Lagundi daapat juga lansung melaui Ajibata/Parapat dengan transportasi darat maupun air.
  • Legenda Danau Toba

    Agustus 21, 2008

     

    LEGENDA TERJADINYA DANAU TOBA

    Ada beberapa legneda tentang Danau Toba tapi yak semua itu sama kecuali yang satu ini diperinci artinya dapat mencakup keseluruhan.

     

    Anda mau baca ceritanya,ini lah dia.

    Suatu ketika,adalah seorang laki-laki tinggal disekitar jurang Bukit Toba.Tak seorang pun tahu siapa dia dan asalnya.Dia berada disebuah Gubuk kecil di ladangnya yang berada disekitar sungai.Dia suka memancing ikan di sungai dekat ladangnya.Suatu ketika,dia berniat memancing disungai itu,hingga hampir satu harian dia tidak mendapat seekor ikan pun disungai itu.Hingga ia merasa ngantuk dan berangan-angan,tiba-tiba pancingnya terasa berat dan mendapatkan seekor ikan yang besar.Dengan senang hati dia pun lansung pergi kerumah hendak memasak ikan tersebut.Dengan tak sabr lagi akan makan ikan yang besar ,karena sebelumnya ia tak pernah mendapat ikan sebesar itu.Kemudian dia pergi mengambil bumbu-bumbu ikan yang akan dimasak itu.Ketika dia pulang kerumah,ikannya sudah tidak ada lagi di dapur.Namun tiba-tiba dia terkejut ,seorang gadis yang sangat cantik muncul dihadapannya.Dia tidak tahu bahwa ikan itu berubah menjadi seorang gadis yang sangat cantik itu.Hingga dia pun jatuh cinta kepada gadis itu.Gadis itu pun berkata,aku adalah ikan yang kamu pancing dari sungai tadi jadi kamu tidak usah heran,’kata gadis itu kepad pemuda itu.Dan saat itu juga pemuda yang gagah itu berkata “maukan kamu menjadi istriku.Dan gadis itu pun mengabulkan permintaannya.Tapi gadis itu memberikan satu syarat kepadanya ,”kau jangan pernah mencerikan asal-usulku kepada siapa pun,” kata gadis itu.Dan pemuda itu setuju akan memenuhi syarat itu,apa bila kamu melanggar sumpah kita maka air mata dan bahaya akan terjadi kata gadis itu.

    Akhirnya mereka pun hidup bahagia dan keharmonisan mereka pun,melahirkan seorang laki-laki yang gagah sama seperi ayahnya.Hingga sampai besar.Suatu hari ibunya menyuruh anaknya keladang mengantar makanan untuk ayahya namun anaknya tiba-tiba merasa lapr dan tidak tahan lagi untuk melanjutkan perjalanan.Dengan tangan kosong dia dating kepada ayahnya dengan ketakutan.Dia menceritakan kejadian itu kepada ayahnya.Ayahnya pun marah sekali,tanpa disadarinya dia memaki anaknya “dengan megatakan dasar kamu anak Ikan”.Anaknya pun pulang kerumah dan berkata kepada ibunya, apakah dia memang anak ikan.Hati ibunya pun terasa terpukul sekali ,suaminya telah melanggar sumpah yang telah dijannikan dulu.Maka ibunyapun berkata’ karena kamu telah melanggar perjanjian kita maka,semuanya harus berakhir kata ibunya.Dan ibu dan anaknya saling menangis karena harus berpisah dengan satu keluarganya.Saat itu juga hujan yang sangat lebat pun turun dan gemuruh.Ibunya menyuruh anak nya pergi ke puncak Bukit yang namanya sekarang Pusuk Buhit,sedangkan suaminya sudah tenggelam di ladangya ditutupi oleh air bah.Ibunya pun berdoa agar kembali menjadi seperti wujudnya yang semula menjadi ikan lagi.Saat itu juga Air bah mnutupi lembah tersebut.Sehingga terjadi sebuah danau ditengahnya sebuah pulau yang sekarang dinamakan Pulau Samosir yang merupakanTanah Asal Orang Batak Toba.

     

     

     

     

    Kota Pangururan

    Juli 31, 2008

    Pangururan adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, Indonesia. Pangururan adalah juga merupakan ibu kota Kabupaten Samosir, Sumatra Utara. Pangururan terdiri dari beberapa desa seperti Parbaba, Sialanguan, Siriaon, Lumbansuhi dan lain sebagainya. Desa Lumbansuhi memiliki suasana alam yang indah dan cukup banyak disinggahi oleh wisatawan asing.

    Kecamatan Pangururan
    Peta lokasi Kecamatan Pangururan
    Provinsi Sumatera Utara
    Kabupaten Samosir
    Camat -
    Luas – km²
    Jumlah penduduk

    - Kepadatan – jiwa/km²
    Desa/kelurahan -
    Pangururan adalah sebuah kecamatan di

    Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.
    Langsung ke: navigasi, cari
    Kabupaten Samosir
    Lambang Kabupaten Samosir

    Peta lokasi Kabupaten Samosir
    Koordinat : 2°24’ – 2°45’ LU
    98°21’- 99°55’ BT
    Motto: Panghophopon Do Tudu Tudu Ni Hapolinon Dohot Habonggalon Ni Sada Bangso
    (Berjuang mewujudkan kesucian dan kemasyhuran bangsa)

    Kabupaten Samosir adalah kabupaten yang baru dimekarkan dari Kabupaten Toba Samosir sesuai dengan UU RI Nomor 36 Tahun 2003 pada tanggal 18 Desember 2003 tentang Pembentukan Kabupaten Samosir dan Kabupaten Serdang Bedagai. Terbentuknya Samosir sebagai kabupaten baru merupakan langkah awal untuk memulai percepatan pembangunan menuju masyarakat yang lebih

    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.